Penjelasan Kapuskes Haji, Soal Kesehatan Jemaah Haji Gelombang 2

Sekilas Penetapan Fatwa MUI No 33 Tahun 2018 Berkaitan Vaksin MR
9 September 2018
Cegah Kecurangan JKN, KPK Jalin Kerjasama BPJS & Kemenkes
11 September 2018
Show all

Penjelasan Kapuskes Haji, Soal Kesehatan Jemaah Haji Gelombang 2

Wartaperawat.com – Perhatian kesehatan haji masih sangat diperlukan disaat masa kepulangan jemaah haji di musim haji tahun 2018 ini. Kedatatangan jemaah haji sangatlah dinantikan oleh para keluarganya. Tentunya kondisi kesehatan jemaah perlu mendapatkan perhatian bersama, selain itu para jemaah diharapkan menjaga kesehatannya masing-masing.

Melalui pesan singkatnya dari Madinah, Minggu (9/9/2018) Kepala Pusat Kesehatan Haji, Eka Jusup Singka keseluruh petuga Kloter menegaskan bahwa Jemaah haji Indonesia harus tetap sehat. Pulang dengan selamat ke Indonesia. Ingat, keluarga sudah menunggu di Tanah Air.

Untuk jemaah Gelombang 1 sudah berangsur kembali ke Indonesia, sementara jemaah Gelombang 2 telah bergeser ke Madinah untuk melaksanaan ibadah sunnah Arbain. Petugas Kloter Gelombang 2 ini harus lebih perhatian pada jemaahnya.

Eka Jusup Singka mengatakan angka kesakitan pada Gelombang 2 meningkat. Tenaga Kesehatan Haji Indonesia (TKHI) diingatkan untuk lebih mengingkatkan kewaspadaan pada kesehatan jemaah. Selain itu, TKHI perlu pula memberikan penguatan di Ketua rombongan (Karom) dan Ketua Regu (Karu).

“Saya meminta agar TKHI memperkuat pola komunikasi dengan KBIH, ketua rombongan dan ketua regu agar bisa mengendalikan kondisi jemaah haji,” ucap Eka.

Ia juga meminta supaya semua kelompok bimbingan ibadah haji (KBIH) proaktif menjaga jemaahnya untuk selalu sehat. “Karena kondisi jemaah yang sehat akan menyebabkan jemaah menjalankan ibadahnya dengan lancar,” kata Eka.

Eka mengingatkan, angka kesakitan dan kematian umumnya meningkat pasca Armina. Kondisi ini kerap terjadi karena euphoria jemaah setelah Armina. Jemaah kelelahan namun tetap mengejar ibadah-ibadah sunnah tanpa menyiapkan fisiknya. Selain itu, suasana psikologis menjelang pulang ke Indonesia, juga memberikan pengaruh.

Oleh karena itu, Eka meminta petugas Kloter untuk terus menerus mengulangi pesan-pesan kesehatan. “Mohon diulangi lagi promosi dan preventif di setiap Kloter termasuk merawat dan menjaga jemaah pasca sakit. Saya lihat trend sakit di Gelombang 2 lebih tinggi dari Gelombang 1,” ungkap Eka.

Eka menyebutkan bahwa jemaah sakit yang di rawat di Klinik Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) berkurang dan angka kesembuhannya sangat baik, namun demikian yang dirawat di RS Arab Saudi masih cukup banyak.

“Alhamdulilah jemaah sakit di KKHI sudah berkurang dan angka kesembuhannya sangat baik. Di atas 96%. Namun yang dirawat di RSAS masih cukup banyak di atas 100 orang. Semoga mereka bisa kembali sehat dan sembuh. Memang kondisinya cukup memprihatinkan, 75% dengan ventilator di ICU,” jelas Eka.

Eka meminta kepada jemaah agar saling peduli dengan teman sekamar, khususnya bila ada yang baru kembali dari KKHI.

“Mohon jemaah agar perhatian dan peduli dengan teman sekamar. Bila ada yang malas makan, lemas, tidak ‘nyambung’ saat diajak bicara, mohon segera lapor ke petugas Kloter. Titip bila ada jemaah yang baru kembali dari klinik, agar sama-sama menjaga. Kita tentu semua ingin kembali ke Tanah Air bersama-sama,” tambahnya.

Selain itu, Eka berpesan agar jemaah untuk tetap makan obat yang teratur dan sarapan sebelum ke masjid. “Kebiasaan membawa payung dan alat semprotan air tetap dipertahankan,” imbaunya.

Pada kesempatan ini Eka juga meminta agar keluarga di Indonesia juga dapat mengingatkan kerabatnya yang sedang berhaji, untuk tetap menjaga kondisinya.

“Saya juga berharap agar keluarga di Tanah Air mengingatkan kepada keluarganya yang sedang menunaikan ibadah haji agar menjaga kondisinya,” harap Eka.

Semoga kepulangan jemaah haji dapat berjalan baik, tanpa adanya menemukan kendala, termasuk petugas haji yang mendapat penugasan. (IM)

 

Sumber : Berita dari Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat, Kemenkes RI

 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: